Kamus Bahasa Betawi Lengkap

Bahasa Betawi (atau Melayu Betawi / Melayu Batavia / Melayu Dialek Jakarta) adalah bahasa yang banyak digunakan oleh penduduk daerah DKI Jakarta dan sekitarnya. Penggunanya dikenal dengan sebutan orang Betawi. Dulunya, di masa awal pembangunan kota Jakarta, banyak dipakai oleh masyarakat kalangan menengah ke bawah. Seperti budak dan pedagang. Salah satu ciri khasnya adalah bunyi ‘a’ di akhir kata yang diucapkan menjadi ‘e’.

Berasal dari rumpun bahasa Melayu Kreol, di luar Jakarta, mayoritas penutur bahasa ini tercatat ada di wilayah Bekasi, Bogor, Depok, dan Tangerang. Sementara beberapa tokoh pentingnya di antaranya adalah Benyamin Sueb, Firman Muntaco, Ganes TH., dan Sjumandjaja. Selain itu, tidak sedikit artis atau tokoh nasional mengucapkan sepatah dua patah kata dari bahasa ini di siaran televisi nasional.

Tanpa banyak basa basi lagi, berikut ini tabel kamus bahasa Betawi yang sudah saya kumpulkan dari berbagai sumber referensi terpercaya. Lengkap dengan terjemahannya dalam bahasa Indonesia. Seperti yang sudah-sudah, jika ada kekurangan atau kekeliruan, silahkan saja langsung disampaikan di kolom komentar yang tersedia di bawah. Tidak perlu di-bully, dosa, hehehe.

Kamus Bahasa Betawi Lengkap
Bahasa Betawi Bahasa Indonesia
abang kakak laki-laki
abongan masa iya
abong masa
ade ada
ajer murah senyum
aje saja
almenak kalender
ama dengan
ambak-ambakan berantakan
ambekan mudah tersinggung, bernafas
ambek tersinggung
ambreg berbarengan
ampeg nafas senin kamis, terenggah-enggah, asma
amprah-imprih mondar mandir, bolak balik
ampyang bete, kesal
ancak sesaji untuk roh halus
ancer-ancer waspada, berjaga-jaga
andepah / andepnya habisnya
angger kebiasaan
anggong sudah makan tapi masih lapar
angob menguap
angsrongin memberi, menyodorkan
angurin didiamkan
anjlogan / gajlugan polisi tidur
anoan menyebutkan sesuatu tanpa menyebut nama yang dimaksud
antepin biarkan, biarin
antep bagus
anu punya
apek bau tak sedap
ape apa
aur sebar
awak badan
awang malas
aye saya
baba / babe bapak
babar sama rata, cukup
babat habis dibumihanguskan, dibinasakan
bacok berkelahi dengan golok
bae-bae hati-hati
bae saja, sembuh, baik, ok
bagel timpuk
bagen biarkan
bakal agul-agulan bakal sok-sokan
bale tempat duduk besar (lebih dari satu orang)
bampek apes, payah
banda harta
banget benar sekali
bangke bangkai
bangkis bersin
bangkotan sudah tua
bangor nakal
bari sembari, sambil
batian perbatasan
batok tempurung
be'ol buang air besar
bebatur tanah samping rumah kira-kira 1/2–1 meter di bawah genting
beberekan berteriak
bebuyutan dari dulu
becek area genangan air
becek tergenang air
bedegeng keras kepala
begah kekenyangan, enggan, tidak selera
begawe bekerja
bego / tolol bodoh
begono begitu
begubed kusut
begug bisa
bejad jelek akhlaknya
bejanggit mengeluh
bejat moral rusak
bejibun banyak sekali
bejubel banyak sekali
bekelat kelit jawaban yang berputar putar
bekoar berbicara terus-menerus
beko alat berat (eskavator)
bekutet dalam konsentrasi
belaga pura-pura
belagu angkuh
belepotan kotor
belet otak udang
belis rakus
belonjor duduk sambil meluruskan kaki
benahin merapikan
bendo golok
bengek sesak nafas
bengep lebam
benjut benjol
bentaran sebentar
beol buang air besar
berak buang air besar
berarakan berantakan
berek teriak
bererod baris / berjejer
beset robek
beslah sita
besokannya lusa
besok esok
besukean pasaran
betot tarik
bini istri
blak-blakan transparan, bicara terus terang
bodo ametan biarkan, tidak peduli
bodonanan biarkan
bogel pendek
bokor sejenis mangkuk dari kaleng
bol kuning pelit
bonggan memang kenapa
bontot terakhir
bonto lunak (hampir busuk)
bonyok remuk
bopong angkat
boto cakep
brabe / berabe bahaya, terjebak dalam masalah, serba susah
brengos cambang lebat
budal buyar, berakhir
budeg pekak, tidak bisa mendengar dengan baik
budek kurang pendengaran
bujug astaga, takjub
bujuk buneng terkejut, terharu
buntut gasiran pelit
bupet laci
buset takjub
butut jelek, rusak
cablak banyak omong
cabo perempuan malam (PSK)
cancang ikat ke suatu benda
cebok bersih-bersih setelah buang air
cecek nangka muda setelah gori
cekel pegang erat-erat
cekokin diminumkan
cekrah sangat menikmati
celamitan / celutak meminta-minta makanan yang sedang orang makan
celentang tidur bagian muka di atas
cemen pengecut
cemplung tercebur ke dalam sesuatu yang berisi air
cengeng suka menangis
centeng penjaga
centong sendok nasi
cetom serius dengan sesuatu
cidekan incaran
colek menyentuh banyak
colem hutang
comberan got / parit, tempat pembuangan air kotor
comblang perantara
comot ambil
conggah akrab
congor mulut
coyah ramai
culek tusuk dengan jari
cules malas
dabel sesuatu yang penuh lumpur (ban, alas kaki, dll)
dablong berkelakuan buruk
dampyak rindang
danges mendengarkan orang yang sedang bercengkrama
danta jelas
dapet dapat
de'pe diam aja
dedemenan pacar
deg-degan berdebar
dekok cekung
demek belum kering
demenan pacar
demen suka
demen suka
dempes pesek
demplon montok
dengkol patah
dengkul lutut
deprok duduk di bawah
de’pe diem aja
dingke jinjit
dipan ranjang kayu / tempat tidur
dobol buang air besar
dodog memukul di bagian punggung
dokok rakus
dol blong
donganan lagian si..!
dongkol kesal
dongo tolol kasar
dulu! sebentar!
ebilah kaget
edekan incaran
edek incar
eluh / elu kamu
ema ibu
emen sangat
emet bete, kesal
emod terlalu matang (makanan atau buah)
empan umpan, makanan untuk binatang peliharaan
empel lambat
empeng nenek
emper garasi
encang kakak orang tua kita
encing adik dari orang tua, paman, bibi
eneng anak perempuan
engkel tertawa geli
engkong kakek
entar nanti
entong anak laki-laki
enyak ibu
enyot hisap
erang-erang lubang angin
gableg punya
gacoan sesuatu yang diandalkan, andalan
gadoh makan lauk pauk tanpa nasi
gagay anak meriuk yang terbelakang mental
galengan jalan sawah
galur bawah balok
ganjen genit
ganu dulu, lalu
gaok hitam
gape jitu
gaplok menampar
garang panggang
gasik cepat
gebah usir (biasanya binatang)
gebet ambil
gebleg / geblek bodoh, dungu
gecek tumbuk
gedableg banyak jumlahnya
gedeg bilik bambu
gedek kesal
gedig pukul (memukul dengan palu)
gegares makan
gegawakan / gegerawakan teriak
gegeni memanaskan tubuh di depan api
gelendotan bersandar di badan orang lain
gemblok gendong dari belakang
gempor lelah sekali / tidak bisa jalan
gencet jepit
geneng ternyata
genjot mengayuh
geprak hajar, pukul (memukul dengan kayu atau benda lain)
gepyak telaten
gerepe merabah
gering pohon yang tidak terurus (kurang pupuk), menderita penyakit yang tidak terlalu parah
geroan panggilkan
geroin memanggil / mencari seseorang dengan berteriak
gerojogan turunan / jalan menurun
gesor duduk di bawah, duduk tanpa aturan
getap rajin
getol rajin
getun rajin / semangat
ge saja
gibeng memukul dengan tangan
gidah sana
gimane bagaimana
girang senang / bahagia
giroh fanatik
glanah berserakan, tidak teratur, berantakan
gobangan duit logam / koin, lubang besar
goban lima puluh ribu
gocap lima puluh
goceng lima ribu
godot memotong dengan gergaji
gogoh tangkap / menangkap dengan tangan kosong
gompal pecah / gugur, tumpul
gonjed tidak rata (bangku)
gopek lima ratus
gori nangka yang masih muda
goroh berbohong, dusta
gotun lima perak
gregetan sewot, emosi
grobog lemari kecil
grobok lemari makan
grojogan turunan jalan
grojog turun
growak buah yang sudah tidak utuh lagi
gua / guah / gue saya, aku
gujih pelit, repot sendiri
gulem mendung
gumoh muntah
gundam takjub
gupak bermain air / lumpur
gutekan area / wilayah
guyang memandikan
he eh! iya
hebring gaya
hordeng tirai kain
idep sehat pikiran / waras
idih lho kok
iler air liur
iles menginjak sambil ditekan
ilokan masa iya!
impleng incar, lihat
inggenan batas
inggoan incaran
intip melihat melalui lobang / dari jauh
isit gusi
jabrah badannya besar
jagoan pemberani
jahil jahat
jamban tempat buang air besar
jampangin meladeni
janggla bandel
jaro pagar dari bambu
jegir berdiri
jembrang / jembreng jemur
jidir panci
jinganan lagian si..!
jingkrak lompat
jogrog berdiri
jojogan masuk ruang tamu
jonjon santai
joprak jatuh
jor-joran boros
jorogin / jorokin mendorong dari belakang
jorok kotor, tidak bersih
kaga / kagak / ora tidak
kaga asian tidak cocok
kaga danta tidak jelas
kaga gableg tidak punya
kaga keduman tidak dapat / tidak kebagian
kaga menjes tidak mampu
kaga sari-sarinya tidak biasanya
kaga semenggah tidak mampu / tidak beres
kancut celana dalam
kang tukang, pekerja, orang yang berjualan sesuatu
kantong saku
kapiran beresiko
kapok tobat
kapra musim
karangan! lagian si..!
kaulan pesta / hajatan
kebelet mulas, rasa ingin buang air yang sangat
kebi bengkak (muka)
kebutin kipasin
kecit yang paling kecil
kedalon terlalu lama
keder lupa, lupa arah
kekedikan garuk-garuk
kekedik tidak enak diam / gatal garuk
kekemben pakai handuk / kain di atas dada
kekirig ketakutan
kelambu tempat tidur
keleci kelereng
kelet kupas
kelolodan tertelan / tersendak
keluyuran sering keluar rumah
kemlakaran kenyang (melebihi)
kemplang memukul kepala dengan sesuatu dari arah samping
kenpek tas
kenyi mudah sakit, takut
kepet tidak jitu
kepladug tersandung
kepret tampar dengan bagian luar tangan
kere miskin
kesohor terkenal
ketempuhan terkena tanggung jawab
keteteran terdesak
keteter kelebihan dan tak terurus
kicep takut
kitiran semacam kincir mainan dari bambu
klaras daun pisang yang sudah mengering
klebes basah
koan iya
kobakan tanah yang digenangi air
kobak empang
kobak empang
kobokan mangkuk berisi air buat mencuci tangan
kocak lucu
kocar-kacir orang yang berlari ketakutan dalam jumlah banyak
koco selokan / got
kojor sekarat
kolot habis
kondor hernia
kongko ngobrol
koret pelit
kotan-kotan kadang-kadang
kroyok serbu
krubutin keroyok
kubek aduk
kudu harus
kumbah bilas
kumpi orang tua dari kakek
kuru kurus
kutang pakaian dalam (bh)
lagih sedang
lakonin lakukan
lanang laki-laki
langgar musholah
lantaran sebabnya
latar halaman
ledes lecet
lega luas
lek-lekan letaknya di pangkal leher di atas jakun
lekar alat semacam jengkok untuk mengaji
leker enak sekali (biasanya untuk makanan)
lelet lamban sekali
lelongo terbangun dari tidur
lepek basah kuyup
liat lihat
lodoh sangat empuk
lojor terlepas
longgar kebesaran (pakaian)
longok lihat
luber penuh
ludes habis tidak tersisa
lumayan cukup
lungse lemas
madep hadap
madi kipe kurang ajar versi halus
madi rodok kurang ajar
magel masih agak keras, setengah matang
majikan bos
mamang adik laki-laki dari orang tua kita
mambrak berantakan
mampet tersumbat
mampus mati
manda nongkrong, berdiam di satu tempat
mangkig kurus
manting untuk
manyun cemberut
mao mau
maur berserakan
medel gepeng, pipih
medit pelit
medok bedaknya terlalu tebal
megelin suka mengatur orang tapi susah diatur
meleding telanjang dada
meleduk meledak
meler pilek
melongo bengong
melulu sering sekali
memengan sakit-sakitan
mencla mencle pembicaraan yang melantur
mendek menunduk
mendusin terbangun saat tidur
menggel bagian bawah dalam jendela / tempat menaruh sesuatu
mengkel buah yang belum terlalu matang
menor dandan berlebihan
menting untuk
menyenyeh berair, menempel dengan cairan semacam minyak
menyon miring (bibir)
merad pergi
merongos cemberut
metu berdiam diri saja di rumah
mewek menangis
mindo makan di waktu tanggung, dua kali makan nasi
minggang sekat rumah betawi
minggat pergi (diusir)
mingser minggir
miswar lemari besar
mledos jebol
mlendung membuncit
modar mati
molor tidur
mondar-mandir berjalan dari satu tempat ke tempat lain berulang kali
montong-montong jangankan
montong jangan
monyong mulut balapan
mpok kakak perempuan
mulur melar
mumpung selagi, masih memiliki kesempatan
murag berjatuhan
nanan tidak perduli
nandak joged
nanggok nambah makan
nanjain menawarkan
nape kenapa
neba berlabuh
nebeng menumpang
negong belok
nembir hampir
nembre gemuk, bongsor
nemen parah
nemplok mampir, menempel
nenggak minum
nepak cocok, tidak beralas kaki
nepa tertular
nepa tertular
neuba mendarat
ngablak terbuka
ngabreg banyak
ngabur menghilang
ngacir lari terbirit birit
ngagul sombong
ngajog menyesal
ngakak tertawa terbahak-bahak
ngambreng baunya menyebar kemana-mana
ngamprah tersebar kemana-mana
ngandong bergelayut di bagian tengah
ngangon gembala
nganjang apel
ngaratak mencari barang
ngasoh istirahat
ngaub berteduh, mencari tempat berlindung dari hujan
ngayab pergi
ngebak berenang
ngebala nyampah (kotoran, sampah)
ngeblak terbuka
ngecekin meracun ikan di empang dengan oba agar mudah ditangkap
ngecoblak tidak berhenti bicara, bawel
ngeden mejen
ngedeprok jatuh terduduk di lantai dengan sengaja
ngedumel / ngegerutu ngomel-ngomel
ngegang berjalan dengan kaki terbuka
ngegares makan (cemilan)
ngegolek tidur kecil
ngejeblag terbuka
ngejedog nongkrong, berdiam di satu tempat
ngejedug duduk berdiam diri
ngejeplak asal bicara
ngejogrog berdiri
ngejogrok tiba-tiba hadir di depan mata
ngelebok makan
ngelecein merayu supaya diberi sesuatu
ngelekeb pengap / hawa gerah
ngelindur mengigau
ngelonin menemani tidur
ngeloyor pergi begitu saja
ngembat mencuri, mengambil dengan tidak izin
ngembet menjalar
ngemped bersandar
ngempo mengasuh
ngendon diam di suatu tempat
ngeped duduk saling berdekatan
ngerambat memetik ujung daun untuk keperluan lalapan
ngeratak mencari sesuatu
ngeres kotor
ngerobok berjalan melewati air (kakinya terendam)
ngesot berjalan dengan pantat
ngetug berjalan kaki tidak mengunakan kendaraan
ngeuja membikin / membuat
ngibrit lari terburu-buru
ngibul bohong
ngijon pinjam
ngimpleng melihat-lihat
ngintilin mengikuti seseorang / sesuatu
ngladog bepergian
nglayab tidur-tiduran
nglekeb pengap
nglenyom makan
ngobak air yang tidak mengalir
ngompreng melakukan pekerjaan sambilan
ngongko berkumpul dengan teman satu tongkrongan
ngorob / marong apinya besar
ngorok mendengkur
ngoyos membersihkan rumput liar di tanaman padi
ngplik kipasan pakai kipas bambu
ngranapin mengalami
ngratak mencari barang
ngucur mengalir
ngusek ganggu
nibla loncat
nimbrung berkumpul
nimbrung ikut berkumpul
ningkring berjalan dengan kaki satu
nongkrong jongkok
nongol keliatan
nulad meniru, nyontek
nulad niru, nyontek
numpuk susun
nunclo diam ditempat
nunggakin muncul dari dalam air
nutur mencari sisa
nyai nenek
nyambat minta bantuan
nyampe sampai
nyangsang tersangkut
nyarap sarapan
nyeker berjalan tanpa alas kaki
nyelab kenyang
nyeloncong / ngelunjak kurang ajar
nyelonong tanpa permisi
nyempil masuk ke tengah-tengah, masuk di antara kerumunan
nyengget memetik
nyengir senyum
nyeng yang
nyeng yang
nyeralak lancar / menurun
nyerande bersandar
nyipret kena imbas
nyogroh makan dengan tangan (tidak pakai sendok)
nyohor terkenal / mewah
nyorog membawakan sesuatu (makanan)
nyringis menyunggingkan bibir tanda kesakitan
oblag longgar
obong bakar
ogah tidak mau
ogah tidak suka, tidak mau
omdo omong doang (hanya bicara saja) tanpa melakukannya
ongkoh-ongkoh dilanjutkan saja
ongkoh juga
onoh menunjuk jauh
open melayani, perhatian
ora danta pisan tidak terlihat
ora danta tidak jelas
ora ngoh tidak tahu
orag guncang / mengguncang
ora tidak
oyok-oyok kejar
pake pakai
pala kepala
pangkeng kamar tidur
pangsanan sepertinya
pantesan pantas saja, menyatakan fakta
paranin jemput
pencot pincang
pendaringan tempat beras / makanan / bumbu dapur
pengap bau / merasa tidak nyaman
pengek gepeng
pengen ingin / mau
pengke sakit
penter cerah
pet / tudung topi
pet/tudung topi
petot tidak
pileran norak
pilon lupa
pinter pintar
pleter kejar
pocel mengambil secuil (secubitan jari)
poko pohon
ponten nilai
potes patah (dipaksa)
rada agak
raup mengambil sekali banyak
rebahan tidur-tiduran
reken hitung
rempug bersama, bersatu
resep ramai
restan sisa
ribet sulit
ringsek rusak
rodok terlalu matang (makanan yang dimasak), hampir busuk (buah yang terlalu matang)
rogoh mencari sesuatu dalam kantong / saku
romanan / romanannya kayaknya, sepertinya
rombak hancur berserakan
rombeng sudah jelek, usang
saban setiap, tiap
samper jemput
samsih sodet
sangler kedudukannya tidak sama
sayah aku
seabreg banyak
seabreg banyak
seblok menyiram
seceng seribu
sedakep menyilangkan kedua tangan
sejekbujeg dari dulu
sejuring 1/4 potong bagian
sekobrok jumlahnya banyak, lebih dari satu (benda)
sekongkol kerja sama
sembari sambil
semok montok
sempal / gompal pecah / gugur, patah (pohon)
sengengkean banyak sekali
sengget ambil (biasanya mengambil buah dengan bambu / kayu)
serebet kain
serung kepung
sesrogan cepat
siape siapa
sigrah segera
sila duduk menyilangkan kedua kaki
singkab buka
sinih sini
somplak terbelah
songko peci / kopeyah
sonoan menyuruh untuk pergi / menjauh
sonoh sana
srampang timpuk (pakai kayu)
sregep cekatan, semangat
sumpek pengap
sumpel / tempet tutup
sumur kamar mandi
sungsang sumbel repot, sibuk
susah sulit, miskin
syahi teh
tabok tampar
taek naik (itu anaknye taekin aje ke atas kuda)
tambus bakar
tangeh jauh / lama
tanggel males (kata lain dari awang)
tatak alas
tauke majikan, penguasa
tebas pengal
tebirit-birit panik
teblag menampar di bagian punggung
tebleg bodoh
tegongan tikungan
tekelap terkejut
telek tepat pada sasaran
teler mabuk
tembuhuk telor busuk
teme'e-me'e mengangkat barang lalu merasa keberatan
tempias percikan hujan dari atas genteng
tempo / nempo melihat / berkunjung
tempong lempar
tengkek sombong
tengkurep tidur bagian muka di bawah
tepinin / antepin biarin
teple-on / tepleot tersandung hingga keseleo
tepo rapuh
tesi sendok
tetaekan pemanjat
tibang cuma
tiban tindih
tiker tikar
timpe memukul dengan tangan
tiris tinggal sedikit
tisi sendok
titit penis anak laki-laki
tomprok terkam
topo kain lap
topo lap
towel menyentuh sedikit, colek
toyor mendorong jidat / kening seseorang dengan telapak tangan
trada'an ada-ada saja
trindil bangkrut / rugi, menghabiskan uang
tritipan tempat jatuhnya air di bawah genting
tubruk tabrak
tukang suka, pedagang
tuman kebiasaan
tumblek tumpah
tunceng digendong dengan cara dijunjung atau ditaruh di atas pundak
turu-turu / seturu sekelompok, kelompok
tutus tali dari bambu
uber kejar
udag kejar
udah kedalon sudah parah (penyakit)
udah sudah
udek aduk
udu pending
ujug-ujug tiba-tiba
umbar lepas
umen cuma
unggal tiap
uplek semangat
urug timpah / tutup
urup pantas / layak
usek hapus
uwungan bagian dalam rumah atas antara kuda-kuda
uyuhan lumayan
wadon perempuan, wanita
wailah ungkapan yang menyatakan rasa tidak percaya
wara-wiri bolak-balik
waya / wayah waktu
wayahnyah sudah waktunya

Semoga kamus lengkap bahasa Betawi di atas bisa bermanfaat bagi teman-teman yang sedang ingin mempelajari bahasa tersebut. Untuk keperluan penelitian atau bersosialisasi dengan warga sekitar misalnya. Semangat!

OK Google, tema artikel yang berhubungan: ,

Reply